Sunday, March 18, 2012

Abu Abdur Rahman Abdullah Bin Al-Mubarak Al-Hanzali Al-Marwazi

Lahir pada tahun 118 H/736 M. Ia meninggal dunia di kota Hit yang terletakdi tepi sungai Furat pada tahun 181 H/797 M.

Pada suatu musim menyempurnakan ibadah haji, ia tertidur. Dalam tidurnya itu ia bermimpi melihat dua malaikat turun dari langit. Salah seorang di antara keduanya bertanya :

"Berapa orangkah yang telah datang pada tahun ini?"

"600,000 orang," jawab temannya.

"Berapa orang di antara semua yang diterima ibadah hajinya?"

"Tidak seorang pun!"

Setelah mendengar kata-kata itu, Abdullah mengisahkan : "Tubuhku gementar. Aku berseru : Apa! Mereka telah datang dari merata pelusuk negeri dar setiap lembah yang dalam dengan susah payah mereka melintasi padang pasir yang luas, tetapi semuanya itu sia-sia?" Salah seorang di antara malaikat itu menjawab : "Ada seorang tukang kasut di kota Damaskus yang bernama Ali Bin Muwaffaq. Ia tidak datang ke mari tetapi ibadah hajinya telah diterima dan segala dosanya telah diampuni Allah."

Abullah meneruskan, "Setelah mendengar hal ini, aku terjaga dan berkata : "Aku harus pergi ke Damaskus untuk menemui Ali Bin Muwaffaq. Maka berangkatlah aku ke kota damaskus dan mencari tempat tnggalnya. Sesampainya di kota Damaskus aku segera memanggil-manggil nama Ali Bin Muwaffaq lalu seseorang menyahut.

"Siapakah namamu?" tanyaku.

"Ali Bin Muwaffaq," jawabnya.

"Aku ingin berbincang denganmu," kataku.

"Berbicaralah," Jawabnya.

"Apakah pekerjaanmu?"

"Membuat kasut,"

Kemudian ku ceritakan kepadanya akan mimpiku itu. Setelah itu Ali Bin Muwaffaq bertanya kepadaku :

"Siapakah namamu?"

"Abdullah Bin Mubarak," jawabku.

Ia menjerit lalu jatuh pengsan. Ketika ia sedar kembali aku mendesaknya menceritakan tentang dirinya. Maka berceritalah ia padaku.

"Selama 30 tahun lamanya aku bercita-cita hendak menunaikan ibadah haji. Dari pekerjaan membuat kasut ini, aku telah berhasil menyimpan wang sebanyak 350 dirham. Aku telah bertekad akan pergi ke Makkah pada tahun ini juga.

Ketika itu isteriku sedang mengidam dan ia tercium bau makanan dari rumah sebelah. "Mintakanlah untukku makanan itu sedikit." Isteriku memohon kepadaku. Aku pun pergi lalu mengetuk pintu jiran dan menerangkan hal sebenarnya. Tetapi jiran itu tiba-tiba menangis kemudian berkata : "Tiga hari lamanya anak-anakku tidak makan. Siang tadi ku lihat seekor keldai yang telah mati. Maka aku pun menyiat dagingnya sekerat lalu memasaknya. Makanan ini tidak halal untukmu." Aku sangat sedih mendengar kisahnya itu. Maka ku ambil wang yang ku simpan yang berjumlah 350 dirham itu dan ku serahkan semuanya kepadanya.

"Gunakanlah wang ini untuk anak-anakmu," pesanku. "Inilah ibadah hajiku"

"Malaikat-malaikat itu telah berkata benar dalam mimpiku," Abdullah menyatakan. "Dan penguasa kerajaan syurga benar-benar adil di dalam pertimbangannya."

Abdullah Bin Mubarak dengan hambanya

Abdullah mempunyai seorang hamba. Seseorang memberitahu Abdullah tentang hambanya.

"Hambamu itu setiap hari menggali kubur dan memberikan hasilnya kepadamu."

Pengaduan ini sangat merisaukan Abdullah. Suatu malam ia mengikut hambanya itu. Hamba itu pergi ke sebuah perkuburan lalu menggali sebuah kubur. Di dalamnya ternyata ada tempat untuk solat. Abdullah yang menyaksikan semua ini dari jauh, merangkak menghampirinya. Ia melihat hambanya yang memakai pakaian dari karung dan tali pengikat leher. Kemudian hamba itu mencium tanah sambil meratap. Menyaksikan kejadian ini Abdullah menangis dan dengan diam-diam meninggalkan tempat itu dan duduk di suatu sudut yang terpisah jauh dari situ.

Hambanya tetap berada di dalam kubur itu dan ketika fajar barulah ia keluar menutup kubur itu kembali lalu ke masjid untuk mengerjakan sola Subuh.

Setelah selesai solat hamba itu berdoa : "Tuhanku, hari telah siang. tuanku di atas dunia ini akan meminta wang dariku. Engkau adalah sumber kekayaan bagi orang-orang miskin. Berilah wang kepadaku dari sumber yang Engkau ketahui."

Sesaat itu juga satu sinar memancar dari langit dan sekeping dirham perak jatuh ke tangan hamba itu. Abdullah tidak dapat menahan dirinya lagi. Ia pun bangun, dipeluknya kepala hambanya ke dadanya lalu diciumnya.

"Dengan seribu jiwa barulah aku mahu melepaskan seorang hamba seperti engkau ini. Sesungguhnya engkaulah yang menjadi tuan, bukan aku."

Setelah menyedari apa yang terjadi hamba itu berseru : "Ya Allah, kini setelah rahsia diriku diketahui orang, tiada lagi ketenangan bagiku di atas dunia ini. Demi kebesaran dan keangonganMu ku mohon kepadaMu, janganlah kau biarkan aku tergelincir kerana diriku sendiri. Oleh kerana itu cabutlah nyawaku sekarang ini juga!"

Kepalanya kini masih di dalam dakapan Abdullah ketika ia menghembuskan nafasnya yang terakhir. Abdullah membaringkan tubuhnya dan mengkafaninya. Kemudian jenazah hambanya yang memakai karung itu dimakamkannya di perkuburan itu.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment